Monday, February 17, 2014

Sejauh manakah "hubungan" Anda dan Media Sosial?

Assalamualaikum,

Hurmph.... baru 3 hari tanpa media sosial... boleh tahan juga dugaannya! Ok.. buat pembaca semua... aku just nak kongsi serba sikit kenapa aku amik tindakan yang sedemikian dengan begitu drastik... last year aku stop smoking secara drastik pada bulan Feb juga... then awal bulan April aku kena Heart Attack.. so aku harap aku buat tindakan drastik kali takde efek apa-apa pulak la yer.. insyaALLAH... :) ...

Tanggal 14.Feb.2014 aku mengambil keputusan untuk mengumumkan bahawa akan menarik diri dari segala medium media sosial buat sementara waktu. (klik pada gambar kalau rasa nak baca la... :P )

Sebenarnya... benda nie takdak kena mengena aku merajuk ka aku sentap ka dan sewaktu dengannya lah... benda nie datang dari dalam diri aku sendiri. setelah aku merenung kembali dalam diri aku... tahun nie dah masuk umur 33 tahun... kalau di ikutkan diri aku ini seorang yang suka ikot peredaran zaman dan hantu dengan gadget-gadget nie... mmg dah berpuluh-puluh handphone aku dah tukar... bermula dari tahun 1997 (time tu form 4) aku dah ada hp nokia pisang... dan pakai line Tm-Touch... cuba kita tengok pula zaman sekarang nie kita semua di limpahkan dengan telefon "smartphone" yang pada aku terlalu mudah dan murah untuk didapati... boleh kata 80% masyarakat malaysia kini menggunakan smartphone dari lain-lain telefon biasa. 

Bila kita dah ada smartphone terutamanya dari platform android... sudah tentu kita akan mudah untuk download pelbagai apps yang FREE untuk kita guna... apa yang penting ada connection ke internet sama ada melalui WIFI atau Mobile Internet kita sendiri. Tapi bukan ini aku nak ceritakan! :)

Ok.. berbalik kepada "hidayah" yang telah aku dapat... aku cuma membayangkan masa hadapan diri aku dan keluarga aku... aku taknak fokuskan kepada orang lain.. bukan bererti aku tak peduli... tapi kalau aku tak peduli aku tak hasilkan catatan aku ini... at-least kita sama-sama fikirkan... aku memikirkan dengan lebih jauh kesan media sosial kepada aku dan keluargaku... dulu (dalam tahun 2007) aku masih lagi belum terdedah sepenuhnya kepada media sosial... waktu tu aku pakai O2 Mini... time tu pakai PDA fon just utk lebih organise la jadual seharian... ianya ternyata memudahkan segala-galanya... then kalau balik rumah... letak fon dah boleh layan anak...(mifzal baru berumur 1 tahun lebih) dah boleh bukak tv... layan tv bersama isteri dan anak... duduk berborak dengan isteri...tak pun petang-petang berborak dengan jiran-jiran di depan rumah... 

Semuanya berjalan pantas, sehingga lah aku disentuh dengan terguran dari dalam diri aku sendiri, media sosial telah membuatkan diri aku sering lupa dan alpa untuk memberikan perhatian kepada anak-anak... kepada isteri... kepada kaum keluarga dan sahabat handai yang berada disekeliling aku.. sering kali kita dengar orang bercakap "pandai-pandailah bahagi masa kita...." "tengok niat la nak guna media sosial tu camna..." dan lain-lain lagi jawapan-jawapan yang seakan-akan POSITIF... tapi sedar atau kita buat-buat tak sedar??? Pepagi kalau bangun tido... dah tentu hp akan kita tengok dulu... tengok notify apa yang patut... tapi kebanyakkannya dah tentu lah notify dari media sosial.... itu yang terjadi dengan aku! dan mungkin korang jugak!!!

Anak-anak..... apa pandangan mereka terhadap kita?setiap kali kita sampai ke rumah selepas balik kerja dah tentu mereka meronta-ronta mintak hp kita... sebab apa? sebab teladan dengan kita sendiri yang 24jam belek hp... last-last kita belikan pulak tablet untuk anak-anak kita.... senang... sorang satu ada... tapi kita sedar atau tidak... dimanakah "human touch" kita dengan anak-anak? anak-anak paling lama pon sehari ada la dalam sejam kita berborak dan layan... cukup ke? dalam pada dok borak-borak tu pon ada lagi notify dari sematfon yang kita dok tengok.... itu belum sebut bab time dok makan lagi... kiranya aku malas nak cerita la bab masa mana kita yang dok tgk hp... even masuk jamban pon hp tak lekang ditangan... bab tu korang yg fikir sendiri korang macam mana... cuma aku nak ajak berfikir sekarang nie... anak-anak kita rata-rata baru (dalam 10 tahun atau kurang) terdedah kepada media sosial.... kesannya akan kita saksikan lagi 10 ke 15 tahun akan datang... mungkin!

Kenapa aku berfikir hingga ke tahap ini, sebab aku rasa kesunyian datang dengan tiba-tiba... anak-anak dengan tablet lah.. dengan laptop lah... even anak ketiga aku yang kecik sekali si Hafiy (2 tahun 8bulan) dah pandai layan youtube dekat laptop sendirian.... kamonlah... takkan aku nak biarkan anak-anak aku semua dengan "dunia" masing-masing... takde borak-borak sesama sendiri... takde borak-borak dengan abah depa... dengan mama depa... yang tau masing-masing dah ada "dunia" masing-masing.. sebelum nie aku sebagai abah pun tau tanya kerja sekolah ja... dah abeh kerja sekolah.. masing-masing kembali ke "dunia" media sosial masing-masing....isteri... anak-anak dan aku kembali ke "dunia" yang tak tahu mana penghujungnya... browse.. scroll.. baca-baca.. komen-komen... LIKE... senyum sorang-sorang... ketawa sorang-sorang... then SHARE.... what the fish!!!

Memang banyak daripada pembaca akan kata... "tu ko..bukan aku... ko yang decide camna hal ko dan keluarga ko.. ini pon nak kecoh!" ya... mungkin... aku kecoh sekarang nie sebab aku mula nampak semua ini bakal membawa kesan yang agak buruk untuk generasi akan datang... sudah pasti anak-anak kita tak ada kenangan macam kita dulu-dulu! main dekat bendang... main panjat-panjat pokok... kenal erti persahabatan yang sebenar.... kenal erti kasih sayang yang ikhlas.... dan yang penting sekali... kenal dan hargai pengorbanan ibu dan ayah mereka.... agak-agak depa boleh dapat ka kalau semua benda depa dok touch-touch ja dkt hujung jari... time lapar depa bangun pi makan sendiri... time mengantuk pun paling kuat depa mintak susu dengan mak depa pehtu tido sendiri... apa visual yang depa dapat dan set dalam otak depa?anak-anak ini akan membesar dan memberi kesan masa akan datang... agak-agak waktu akan datang anak-anak akan lebih pedulikan kita atau lebih pedulikan "dunia media sosial mereka?" agak-agak esok kalau kita tanya apa-apa... then anak-anak akan jawab... "japlagi la abah... saya jawab dalam whatapps..." rasanya tidak mungkin bukan! waktu tu kita nak marah dekat sapa??? nak menyesal dengan diri sendiri??? agak-agak terlambat ke belom????

Keselamatan kita plak... kita terlalu leka.... dalam dok drive... sebok betoi nak tgk hp.... berhenti dkt trafik light tu la masa nak tgk hp.... pantang ada masa terluang kita nak tgk hp... fokus kita hilang pi mana? yaaa... ini juga terjadi dekat aku... sentiasa nak up to date konon apa-apa yang berlaku dkt FB tu... dkt twitter tu... dkt lain-lain yg sewaktu dengannya la...kita sentiasa tau.. kita haram tak cek pon benda tu fitnah ka... betoi ka... yang paling senang kita klik SHARE tak pon kita LIKE.... bila aku terkenangkan time khutbah jumaat pon boleh tgk hp! ya allah.... lalainya aku...

Aku rasa banyak lagi aku nak menulis nie... tapi rasa cam bersalah plak curi masa majikan dok menaip di blog nie... haaa... sebut bab curi masa nie... cuba kita renung diri kita... berapa byk masa kita curi waktu kita hadap semua media sosial nie??? boleh ke tengok FB just 5minit??? boleh ke whatapps dan lain-lain media chat dok berbunyik tut..tut...tut... kita tak jeling-jeling dan tak reply? boleh ke semua tu kita hadap dalam 5 ke 10minit? itu belum yang buat bisnes online lagi... haishhh...fikir-fikirkan la sendiri anda disituasi mana... kita tak dapat nak tipu diri kita... mana tanggungjawab kita terhadap majikan kita? rezeki yang kita dapat? kita bagi makan dkt anak-anak kita? sanggup 10 tahun ke 15 tahun akan datang anak-anak kita jadi macam-macam? tak mustahil semua itu... sebab ianya berpunca dari kelalaian kita pada masa kini....

Sekian dulu dari aku.... nak kata aku berundur terus dari media sosial... mungkin agak susah tapi aku akan cuba...biar la esok-esok org nak gelar... ko nie oldskool la... lembab laa... mcm-mcm term lagi la....biar la...tapi aku akan cuba yang terbaik untuk diri aku dan keluargaku... tak mungkin kita akan salahkan teknologi kerana semuanya memang berpunca dari diri kita sendiri....

Wassalam...

10 comments:

Ilyasishak said...

Langkah yg agak drastik & berani. Syabas diucapkan! Aku doakan semoga hang terus istiqamah.

Hazir.Haron said...

Tenkiu Ilyas... InsyaALLAH... semoga dipermudahkan segala urusan kita semua...

latifftuai said...

katakuncinya adalah berpada-pada.. bersederhana.. aku pon nampak benda nie.. terpulang macamana kita nak kawal.. mcm aku.. contoh jer.. internet 24jam tak ada kat rumah.. anak2 kalau nak bersosial atau research ke internet pasal kerja sekolah.. aku bagi sehari sejam++ jer.. aku onkan wifi berukband hp aku.. biasanya kita akan nampak apa yg depa buat.. kita pon kalau nak ngadap hangpong.. ogak2 la depan anak2..

takadasen..

Hazir.Haron said...

yup... betul tu abg latiff... nampak dah kesan internet dan gadjet kepada anak-anak skgnie... dah kena mula kawal lepas nie... selama nie saya sekali hanyut dengan benda nie....

Rosmanizah Abdul Rahman said...
This comment has been removed by the author.
areilina said...

aku nampak jugak ttg pengabaian & penyalahgunaan waktu tu.. tu sbb aku on wasap sehari sekali (waktu mlm shj, kcuali yg urgent) fb bila free.. tapi betul kata hang.. tak sama macam dulu.. hang dgn aku sama ja, konservatif.. suka hat macam dolu2... sekurgnya rumah hang ada astro, rumah aku baru kenal hyyptv unifi.. astro takda.. biaqla anak2 aku tak kenal sapa maharaja lawak ke apa ka.. janji masa tak habih duk melangut spai tak mau kluaq rumah..

Anonymous said...

Alhamdulillah kalau kesedaran ni timbul...kdg2 kak anis perhatikan mmg ada di meja makan dgn family saudara mara sahabat handai, hp gajet tak lekang di tangan..dok mengetik je sedangkan semua sedang bersembang...mcm acuh tak acuh jawab...kdg2 kak anis yg ada sekali kat situ pun terasa hati..

kalau sampai ke toilet pun bawa hp..nak tidur hp..nak sarapan pagi dgn hp..uruskan anak2 sambil berhp..pada kak anis itu mmg masalah kronik.

Berpada2...bersederhana...kesilapan boleh diperbaiki..bukan tak boleh tapi berpada2...

Hazir.Haron said...

alhamdulillah... saya harap saya masih mampu mengubah anak-anak yang nampaknya dah makin addicted dgn media-media sosial nie...betul... kena berpada-pada...

Anonymous said...

InsyaAllah...belum terlambat untuk mengubah...kita kena jadikan diri kita sebagai contohnya...anak2 hazir masih muda..masih boleh dibentuk...cuma perlukan kesabaran sebab mereka dah dibiasakan sedari kecil...

Good Luck....

Rosmanizah Abdul Rahman said...
This comment has been removed by the author.