Monday, August 2, 2010

Aku Wanita!

kau lelaki...
perbuatan mu membuatku begitu naif...
renungan mu menghantui diriku...
perbualan mu menyelubungi rindu...
sentuhan mu menusub jiwa...

aku wanita...
tabah mengurus segala...
kau lelaki...
akur atas mengikut kehendaknya...

aku wanita...
terus cuba dan terus mencuba...
demi sebuah nikmat di dunia..
kau lelaki...
pantang di robek nafsu...
pasti akan rebah di pangkuannya...

kini kita telah disatukanNya...
demi membina sebuah istana...
atas dasar namanya Cinta...
kita tidak dapat berpisah kernanya...

Wahai Sang Pencinta!

Hari ini aku kembali...
menyambung langkah pertama satu-persatu...
menyusuri hutan yang penuh onak dan duri...
tidak ku pasti dimanakah penghujungnya itu...
tatkala aku singgah di tempat nan indah...
namun aku sedari ianya bukan milikku...

langkah nieh harus diteruskan...
diriku harus meneruskan...
seluruh kudratku digagahi jua...
demi mencari dirimu wahai sang pencinta...
aku tidak harus akur dengan segalanya...
kerna akulah penentu segala-galanyanya...
selagi nyawa masih dipinjamkanNya...

perjalanan ini masih muda...
pemandangan indah menantiku dihujung sana...
tabah dan redha bukan penyelesaiannya...
kerna aku adalah manusia...
tapi aku bukanlah tamak dan haloba...