Friday, September 12, 2008

3 weeks in the ROW...


last edit on 18.Sept.2008

Salamzz Ramadanzz...

Tahniah buat para pemenang MGM Superbid yang di anjurkan oleh lelong.com.my... kenapa tetiba aku nak post mende nie plak... aku keje dengan lelong.com.my ker? sebenaqnya cuba la korang tgk gambar yang atas sekali tu... hikhik...

nie senarai pemenang dia ler...Klik Sini so buat minggu ketiga nie masih belum diumumkan lagik siapa pemenangnya... kalau ada tuah lagik... harap-harap dapat la lagik... huhuhu...(dah umum pun...alhamdulillah...menang lagi nie)

Hadiah dia? jadilah setakat buat duit raya anak-anak buah... korang dah baca nie tak terasa nak jadi pemenang sama ker? Grandprize dia RM8,000.00 + LG LCD TV 42inci... apo lagik.. jom la sesama masuk peraduan nie... kalau nak join senang ajer... klik ajer banner-banner dekat tepi @ Bawah blog aku nie...

itu jer update untuk arinie... aku kena bertugas plak arinie nie... jom ciow..

Tuesday, September 9, 2008

Nasib Hurairah...

Malam itu gerimis turun. Angin pun bertiup sungguh sangat dingin. Tapi kedua suami isteri yang tinggal di sebuah rumah kecil itu berkeinginan betul hendak keluar juga. Kerana ibu si suami itu dalam keadaan sakit tenat, mungkin hanya tinggal menunggu waktu saja. Hanya yang sangat merisaukan hati mereka, bagaimana dengan anaknya Harun, anak mereka yang baru saja berumur empat bulan. Kalau diajak pergi takut masuk angin dan dapat berakibat sakit.
Bagaimana Aminah, kita bawa saja Harun? Tanya si suami.
Jangan bang, angin kencang, cegah isterinya.
Habis siapa yang akan menjaganya di rumah? Apakah mungkin akan kita tinggalkan dia sendirian? Aku tak sanggup, sebab rumah kita ini terlalu dekat dengan tanah perkuburan, kata si suami.

Ah, abang, janganlah berfikir yang bukan-bukan, kata isterinya yang cantik dan manis itu. kan ada Hurairah (kucing) di rumah. Dia saja kita suruh menjaga Harun. Kata si isteri.

Betul juga, mengapa aku tidak ingat pada si Hurairah. Balas suaminya dengan gembira.

Meong.... teriaknya kemudian. Maka terdengarlah suara Hurairah membalas suara
tuannya itu. Lalu dengan langkah-langkah kecil dia mendekati tuannya.

Wahai Hurairah, malam ini engkau tidak usah menjaga lumbung padi dari dimakan oleh tikus-tikus, kami berdua mahu pergi, oleh kerana itu jagalah si Harun, kata si suami.

Kucing yang cantik itu mengeong sambil mengibas-ngibaskan ekornya. Kalau boleh berkata dia akan menjawab: Jangan bimbang tuan, saya akan menunggu dan menjaga si Harun supaya ia tertidur dengan nyenyak. Tidak akan saya izinkan seekor nyamuk pun hinggap di tubuhnya.

Setelah berpesan begitu, maka pasangan suami dan isteri itu pun berangkat dengan perasaan lega. Mereka tahu bahawa Hurairah akan melakukan pekerjaannya dengan baik, sebab dia adalah seekor kucing yang sangat setia dengan majikannya.

Setelah melihat majikannya sudah pergi, maka Hurairah dengan cepat dan diam-diam melompat ke atas tempat tidur. Ia duduk di sebelah si Harun yang tengah mendengkur dengan nyenyaknya. Ekornya dikibas-kibaskannya agar tidak seekor
nyamuk pun yang berani mengganggunya. Matanya dengan tajam mengawasi sekelilingnya, sementara kedua kaki depannya siap mencakarkan kukunya kepada siapa saja yang berniat untuk mengusik ketenangan majikan kecilnya.

Menjelang pukul sepuluh malam, tiba-tiba kucing itu mendengar bunyi mendesis dari bawah tempat tidur. Dengan secepat mungkin Hurairah memasang kuda-kuda serta siap untuk menghadapi segala kemungkinan. Matanya tiba-tiba terbeliak terkejut dan marah, ketika melihat sebuah mulut yang ternganga dengan taring dan lidah yang menjulur panjang. Rupanya dia adalah seekor ular besar yang sudah siap untuk menelan Harun yang masih kecil itu.

CobraDengan cepat Hurairah melompat, giginya langsung masuk menghunjam ke leher ular tersebut, dan cakarnya menyerang dengan buas. Ular itu murka kerana niatnya dihalang-halangi
oleh makhluk lain. Matanya merah seperti besi terbakar. Dia membalas menyerang dengan hebat. Badan Hurairah dibelit dengan kuat, sambil mulutnya mematuk-matuk muka Hurairah.

Hurairah hampir kehabisan tenaga, kerana dibelit oleh ular besar itu, manakala mukanya pun telah berlumuran darah. Namun dia tidak mahu binasa sebelum dapat membunuh ular tersebut. Dengan segala kemampuan dan kesakitannya, ia
berusaha untuk menyelamatkan nyawa anak tersayang kedua majikannya itu. Akhirnya ia berhasil melepaskan diri, lalu dengan cepat menerkam leher ular itu. Digigitnya batang leher makhluk jahat tersebut sekuat tenaga sehingga akhirnya matilah musuhnya itu.

CatBegitu dilihatnya binatang pengganggu itu sudah tergolek kaku, barulah Hurairah dengan sisa-sisa tenaganya naik lagi ke atas tempat tidur si Harun dan duduk semula di samping si Harun. Anak kecil itu masih tertidur dengan nyenyak. Hurairah menjilat-jilat lukanya, sementara rasa pedih dan letih terasa sekujur badannya. Mulutnya masih penuh dengan darah ular tadi, sedangkan pada mukanya terdapat luka-luka yang menganga.

Belum pulih lagi tenaganya, akan tetapi secara tiba-tiba dia mendengar suara majikannya di halaman rumah. Dengan gerakan yang lemah dan lunglai, Hurairah turun dari tempat tidur. Perlahan-lahan ia berjalan menuju ke pintu, menyambut
kedatangan kedua majikannya yang sangat dicintainya itu. Dilihatnya ibu Harun berjalan menunduk sambil terisak-isak. Bapanya pula terlihat sangat sedih. Hurairah pun ikut berdukacita memperhatikannya.
Hurairah_2
Mereka berbimbingan tangan memasuki halaman rumah. Ketika mereka tiba di depan pintu, Hurairah berbunyi lembut: Ngeong...., ngeong...., sambil terhuyung-huyung mendekati majikannya.

Tiba-tiba saja ibu Harun menjerit, Bang....! Harun bang....!

Suaminya terperanjat tapi tidak mengerti, Mengapa Harun Aminah? Tanya
suaminya.

Lihatlah si Hurairah, mulutnya berlumuran darah. Pasti anak kita telah diterkam dan dibunuhnya. Oh, Harun.... anak kita, bang. Bunuh Hurairah, bang! Ia telah memakan anak kita! Kata si isteri.

Si suami baru tahu apa yang dimaksudkan oleh isterinya. Betul! Mulut Hurairah penuh dengan darah segar, pasti Harun telah diterkamnya.

Tanpa berfikir panjang, si suami lalu mengambil besi. Dengan penuh kemurkaan lalu dipukulnya benda keras itu ke tubuh si Hurairah. Kucing itu menjerit; ngeong.... Lelaki itu bertambah marahnya lagi, lalu diambilnya pula sebuah batu,
ditimpakannya ke kepala Hurairah.

Maka bercucuranlah darah dari kepala binatang yang tidak berdosa itu. Badannya terkejang-kejang. Dari matanya mengeluarkan air mata yang jernih satu-satu. Setelah mengeong untuk terakhir kalinya, kucing yang cantik itu pun menghembuskan nafasnya yang terakhir.

Melihat korbannya sudah mati, maka pasangan suami isteri itu terburu-buru masuk ke bilik. Alangkah terkejutnya mereka ketika melihat suasana bilik itu. Yang nampak pertama kali di depan pintu adalah bangkai seekor ular besar yang
hampir putus lehernya. Maka dengan hati berdebar-debar mereka berlari ke tempat tidur. Ternyata anaknya Harun masih tetap dalam keadaan tertidur nyenyak.

Barulah mereka dapat meneka apa yang telah terjadi selama mereka tidak berada di rumah tadi. Bukan Hurairah yang bersalah, ternyata kucing itu telah berjuang mati-matian untuk menyelamatkan anak mereka. Seketika itu juga pucatlah wajah mereka. Mereka menyesal berkepanjangan.
Ternyata Hurairah adalah kucing yang tetap setia. Dia tidak mempedulikan keselamatan dirinya asalkan tugas yang dipercayakan kepadanya ditunaikannya. Kalau perlu dirinya sendiri menjadi korban untuk menyelamatkan nyawa majikan
kecilnya. Namun balasan yang diterimanya bukan belaian kasih sayang dan terima kasih, akan tetapi nyawanya dihabiskan dengan penuh kekejaman.

Suami isteri itu menangis tersedu-sedu menyesali kesalahannya, ia bertaubat kepada Allah SWT serta berjanji untuk tidak lagi berbuat semena-mena terhadap binatang yang tidak berdosa, tanpa periksa terlebih dahulu.
Bangkai Hurairah diangkat dan diciumnya, tapi yang sudah pergi tidak akan kembali, dan penyesalan mereka juga sudah tidak bererti, kerana yang sudah mati itu tidak akan hidup lagi. Cuma sebagai pedoman atau pengajaran buat masa yang akan datang.

p/s: copy dari email nie... coz macam kena kat batang idung aku jer.... kekeke...

Wednesday, September 3, 2008

Sakit? Penyakit? Menyakitkan???

Salam Ramadhan Buat Semua Yang Sudi Singgah Dekat Blog Nie!

Sudah 3 hari umat islam di malaysia nie berpuasa untuk tahun 1429h...termasuk la aku yang kureng bertenaga sikit arinie... bukan sebab tak bersahur... bangun pagi tadi punya la bersemangat makan... last-last tepat pukul 6.45 pagi aku muntahkan balik semua yang aku makan pagi tadi... so skgnie aku tgh menahan lapar yang sangat-sangat... dah la baru nak masuk kul 11 pagi nie... ya-Allah kuatkan la iman aku ini... Amin! buat pengetahuan...keadaan nie berlaku jugak time posa tahun lepas... tapi waktu tu posa hari yang kedua... tahun nie hari yang ketiga pulak... naper yerk???

lazimnya dalam bulan ramadhan nie la kita akan dapat mengenal pasti apa penyakit yang dah mai hinggap dekat diri kita... semua jenis penyakit laa... tak kire la yang zahir ker tidak... tapi bagi aku pulak... aku rasa cam tak berapa sehat pulak sejak kebelakangan nie... tapi lupakan la bab kesehatan aku nie... cuma aku nak berpesan... kalau rasa tak berapa nak sehat tu.. cepat-cepat la buat pemeriksaan... sebabnya dalam bulan posa nie perut kita berpuasa so... buleh dikatakan setiap ujian secara saintifik nie akan 99.99% tepat... memang sudah terbukti apabila perut kita kosong setiap ujikaji yang dijalankan akan lebih tepat...kalau tak caya pi tanya doktor pakar... huhuhu~~~ (kalau yang singgah kat sini doktor.. tulun komen sket...)

Itu bab penyakit... tapi kalau sebut bab yang menyakitkan pulak... bukan setakat sakit ja yang buleh menyakitkan kita... banyak lagik mende yang buleh menyakitkan... tapi... apa yang menjadik persoalan aku dekat sini... apa motif sebenarnya aku nak tanya atau nak ceritakan dekat sini ya??? aku pun tak tau nak jelaskan sebenarnya nie... aku banyak sangat idea datang mencurah-curah dalam otak aku sekarang macam hujan dekat luar nie... nak buat kerja... LMD plak dok buat masalah... so terpaksa la mencari alternatif lain..apa lagik... update blog laaa... banyak mende yang aku nak citer nie sampai tak tercerita nie... aku lately rasa tak berapa sehat sebenarnya nie... hanya orang yang berada rapat dengan aku ja yang tau apa penyakit aku... dalam masa 4bulan lepas dah kembali normal... tapi dalam 2minggu lepas "dia" kembali.... kekadang aku dekat opis cuba untuk berhibur... melupakan si"dia"... tapi dia tetap menemani aku kemana juga... mungkin itulah yang dinamakan takdir... dan baru semalam b4 aku tido aku pergi ke dapur... bukak freezer amik ubat yang pernah dibelikan oleh Mr_Guydacosta dekat aku... dah lama aku tak makan ubat tu... memang aku tak suka bergantung dengan ubat-ubat nie.. tapi dah keadaan memaksa aku...terpaksa jugak aku telan...

Hampeh betoi2 la bebudak pompuan opis aku nie.... dah la tak berposa... hormat la orang yang berposa nie... nie siap buleh dok makan macam-macam dekat partition kat belakang nun... bau satu opis plak nie... memang hampeh laaa... pleasee la woit... HORMAT ORANG LAIN SAMA... macam la tak buleh nak tahan sangat kalau tak makan walaupun tak posa... blah laaa... memang aku bengang... dari semalam lagik macam nie... memang muka tak tau malu!!! kalau pompuan yang terasa tu..lantak la... sama-sama manusia... korang hormat menghormati la antara satu sama lain.

Itu iklan bengang aku ja tadi tu... tapi memang aku tak puas hati! ermm... apa yang aku risaukan dekat sini... semalam aku renung anak kedua aku sedalam-dalamnya b4 aku lelapkan mata... betapa nyenyaknya dia tido disebelah aku...senyenyak mama dan abang dia la... tapi abang dia dok atas katil sebelah katil kami... aku terkenangkan masa depan dia? apa akan jadi dekat dia kalau membesar tanpa abah dia disisi? kemudian aku pandang wajah isteriku disebelahnya... sekali lagi aku bertanya.... mampukah isteriku menempuh segala-galanya seorang diri? membesarkan kedua anak-anakku sendirian???
ya Allah.. engkau panjangkan la nyawaku ini... jangan la kau ambil lagi apa yang kau pinjamkan kepada jasad yang bernama Mohd Hazir Bin Haron ini... semoga aku dapat membesarkan anak-anakku ini menjadi hambamu yang soleh... Amin!

hanya itu yang aku mampu berdoa... alhamdulillah... semalam jugak aku bersujud memohon ampun keatas segala dosa-dosa silam sebelum aku tido... apa yang paling menyayatkan hati aku.. selepas solat sunat taubat... mifzal datang membawa surah yassin kepada aku dan berkata "abah...abah... bachaa nie..mijal nak dengar..." dalam keadaan yang begitu pilu sekali aku peluk dia...amik dia letak dekat atas riba aku kemudian aku pun baca la surah yassin tu... di pertengahan surah mifzal mula bosan kemudian dia amik bantal dalam bilik dan berbaring sebelah aku...aku teruskan jugak sehingga habis... dah abis aku peluk mifzal seerat-eratnya dengan tiba-tiba air mata aku mengalir...dan mifzal pun sama-sama peluk aku sekuat-kuatnya... dan sebelum dia tido...dia ajak aku tido di sebelah dia...

Arghhh... naper nieee???? tak suka la camnie... tak suka aku nak menulis pasal tu... kekadang orang kata bila orang tulis blog nie..penulis dia nie takde kawan... tapi bagi aku plak...aku tulis dekat sini supaya ada yang buleh baca sekiranya aku dah takda....takda disisi blog nie laa...manatau esok-esok anak-anak aku dah besau-besau buleh la depa mai melawat apa yang abah dia dok merepek dekat blog nie.... itupun kalau blogspot.com ada lagi ler...huhuhu...

ermm... oklah... nanti la aku menulis lain... papai...